Story of Life

there’s no way to go back.

Dulu Ibu selalu bilang, “kalo naek motor hati hati.. kalo kecelakaan, jatuh, cacat, nggak akan mungkin bisa balik dan nggak akan sama lagi sama sebelumnya”. Iya, sekarang kerasa banget omongannya ibu.. Kecelakaan dua bulan lalu bikin efek yang .. iya, nggak mungkin bisa balik ke keadaan semula !

Mungkin buat sebagian orang beranggapan, “alah, cuma kecelakaan gitu doang”, “alah, nggak parah parah amat khan?”, yayaya, emang nggak parah parah amat, emang sebenernya jatuhnya cuma gitu doang, tapi …

  • Trauma.

Jelas, sampe sekarang masih ngerasa trauma, banget. Setiap inget, setiap lagi naek motor, tiba tiba motor goyang, tiba tiba ngerasa jalanan licin, tiba tiba nyium bau oli atau solar, atau pas lagi liat goresan goresan bekas gesekan aspal di helm, pas lagi mejemin mata, kaya’ kebayang lagi semuanya. 

Masalahnya adalah, waktu aku jatuh, aku beneran sadar. Sadar kalo ternyata ada yang salah sama jalannya, jalanan licin. Sadar, waktu motor udah nggak stabil, aku yang masih sempet mikir, dan masih sempet bikin keputusan, ini motor kalo aku nggak ngerem pasti jatuhnya aku bakal keseret sama motor sampe jauh karna licin banget. Makanya aku lebih milih ambil keputusan buat ngerem itu motor dengan pertimbangan kalo aku ngerem, aku emang jatuh tapi keseretnya nggak terlalu jauh. tapi ada yang aku lupa, ada diba yang kubonceng.

Sadar, bener bener sadar waktu aku jatuh, aku nyungsep, motorku lepas dari pegangan tapi masih nggak terlalu jauh, aku lihat diba terpental agak jauh, dan aku juga lihat beberapa motor dibelakang juga terbang. Sadar, walaupun aku luka, aku harus minta tolong orang buat nolongin diba.

Iya, aku inget dengan jelas semua detail aku jatuh. Makanya, rasanya takut, takut banget. Nggak mau lagi kejadian kaya’ gitu keulang lagi. Nggak mau..

  • Bekas Luka

Banyak banget bekas luka-lukanya. Dan yaaa, nggak bisa ilang kah ini ? hahaha.. Udah jelek, makinlah jelek 😀

Belum lagi sampe sekarang, walaupun udah lebih dari dua bulan, ada luka yang belum bener-bener nutup. Luka jahit di lipetan telapak tangan kiri sampe sekarang masih kerasa banget suakitnya. Masih merah pula, udah gitu sobek terus, hehe. Ya mungkin karna pas lipetan, jadi dipake buat gerak terus, makanya nggak sembuh sembuh. Dan karna ada jahitan di lipetannya, kelingking kiri pun sekarang udah nggak bisa lagi di sejajarin sama jari yang lain..

Luka di kaki beberapa malah ada yang infeksi karna gesekan sama sepatu. ailamaak, ribetnyaaa.. 😀

  • Gigiku !

Dua gigi depan atas ku patah khan karena nyungsep aspal, jadi deh sekarang pake gigi buatan yang ditanem gitu. Yatapi tetep aja beda. Gigi yang baru, nggak boleh buat nggigit beneran. Nggak boleh buat mbrakot apel ataupun buah lainnya, selain pisang -,-” .. Nggak boleh buat nggigit daging juga ! Yaaah, trus buat apa dong dipasangin gigi baru ? Ya buat biar nggak ompong. hzzz..

  • Keseleo

Semenjak kecelakaan, tangan kanan juga kiri udah susah buat ngangkat yang berat berat. Terutama tangan kanan. Pergelangan tangannya udah nggak kaya’ dulu lagi..

  • Motorku..

Yaaah, semenjak jatuh, motornya udah nggak seenak dulu lagi. walaupun udah di service, tetep aja rasanya udah nggak nyaman.. Padahal baru juga setahun..

Naah.. makanya, kalo naek motor hati hati, hehe.. Sekarang mah belom berani naek motor ke yang jauh jauh lagi.. Semoga trauma sama luka-lukanya cepetan ilang, biar bisa motoran lagi ke pantai atau kemana yang jauh ! Pengen ke Borobudur naek motor ni.. #teteup 😀

Fa-biayyi alaa-i Rabbi kuma tukadzdzi ban..

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s