Story of Life

Cerita Tentang Anggur..

Dulu, waktu aku & Diba masih kecil, Ibu & Ayah jualan telur ayam di kios kecil di Pasar Gumawang (satu Kecamatan di -pelosok- Sumatera Selatan). Kalo berangkat ke Pasar, kita naik motor berkeruntung (kalian tau keruntung? Itu loh, gerobak dari kayu dan anyaman bambu yang ada dua keranjang di kanan dan kirinya) 😁

Waktu itu, usaha Ayah sama Ibu belum bisa dibilang lumayan. Tapi cukuplah kalo buat beliin aku sama Diba seragam sekolah dan sepatu ATT baru setiap kenaikan kelas.

Ibu, saking nggak pengen anak-anaknya iri sama keluarga saudara lain atau teman-teman sekolah yang orangtuanya kerja kantoran dan sering bawa bekal makanan enak atau buah-buahan enak, sebulan atau dua bulan sekali, Ibu beli buah “mahal”. Kadang Anggur, kadang Apel. Yang paling aku ingat, kalo beli Anggur, karena mahal, makannya di eman-eman banget. Sehari aku sama Diba dijatah 3 atau 4 biji aja. Beberapa hari kemudian ternyata Anggurnya keburu busuk. Kalo udah busuk, nangis deh kita bareng bareng πŸ˜‚ Berulang gitu terus πŸ˜‚

Sampai sekarang, setiap beli Anggur, aku selalu ingat saat-saat itu. Rasanya masih teringat jelas momen Ibu ngebagiin Anggur, walaupun cuma 3 biji untuk satu anak, rasanya bahagia banget. Masih juga terbayang jelas gimana kita nangis bareng bareng waktu kita lihat ternyata Anggurnya udah busuk dan nggak bisa dimakan lagi.. Dan kalo udah gitu, Ibu selalu janji, “nggak papa yaa, nanti kalo Ibu Ayah punya uang lagi kita beli Anggur lagi yaa”..

Aku bersyukur pernah ikut merasakan saat-saat dimana Ayah Ibu belum punya uang lebih untuk sekedar beli buah “mahal”. Aku bersyukur pernah ikut merasakan perjuangan Ayah Ibu jualan di Pasar pake keruntung, atau belajar dan ngerjain pe-er ditemani lampu ‘ublik’ di samping Ibu Ayah yang harus tidur malam karena harus bongkar telur dari peti kayu untuk dipindah ke karpet-karpet telur. Karena dari cerita masa itu aku bisa terus belajar bersyukur sama semua yang aku punya sekarang, dari hal yang terkecilpun..

Fabi-ayyi ala-i rabbikuma tukadzdziban.. πŸ’š

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s