His Name is Noah

Menyambut Datangnya Noah..

Satu Mei, Dua Ribu Sembilan Belas, jam 10 malam.

Tepat satu tahun yang lalu, aku sama Wahyu gedubrakan panik mau ke rumah sakit. Malam itu kita lagi santai nonton netflix, lupa sih filmnya apa, yang kita inget sih Wahyu lagi nggak enak badan, badannya ngilu ngilu. Hari itu lagi libur tanggal merah, jadi bener-bener seharian kita berdua keruntelan di sofa. Hari Perkiraan Lahir yang dikasih dokter sih Noah bakalan lahir sekitar tanggal 3-6 Mei, jadi ya kita santai santai aja.. Sekitar hampir jam 10 malam aku sama Wahyu udah berencana mau selesaiin netflixnya dan udah siap-siap tidur. Tetiba aja ada yang ngalir dan nggak bisa ditahan. Iya, air ketubannya pecah. Panik dong. Walaupun udah belajar di selama kehamilan untuk nggak perlu panik, nyatanya tetep aja bingung dan panik ya..

Setelah ganti baju, aku sama Wahyu naik taksi ke Rumah Sakit UKE Hamburg, Rumah Sakit yang kita pilih untuk tempat Noah lahir, dan memang kita sudah daftar sebelumnya sejak usia kandungan 5 bulan. Nggak terlalu dekat dari rumah sebenernya, sekitar 25 menit. Kita pilih UKE sih karena keterbatasan bahasa kita. Aku sama Wahyu nggak bisa bahasa jerman. Nah kalo di UKE (Universitätsklinikum Hamburg– Eppendorf), ya karena itu Rumah Sakit punya Universitas, jadi mostly tenaga kesehatannya banyak yang bisa bahasa Inggris.

Sekitar jam 11 malam sampai di UKE, kita masuk dari pintu ICU dan langsung ke lantai 5, ke bagian Obstetrics and Prenatal Medicine. Setelah dicek ternyata baru bukaan 2. Belum kerasa mules-mulesnya tuh, masih bisa ketawa ketiwi becandaan sama Wahyu. Lupa sih detail ceritanya gimana, tapi yang ku ingat sepanjang malam itu bukaan nggak nambah, baru mulai dini hari sekitar jam 2an gitu kontraksi mulai kerasa banget. Di kamar tunggu yang kedua sih ada sempat duduk di gym ball juga, tapi udahlah, semua ilmu yang dipelajari sebelumnya untuk tetap tenang wes bubar jalan, ambyar. Nangis nggak jelas deh itu udahan. Alhamdulillah Wahyu sabar banget, terus-terusan nemenin, berdiri di pinggir kasur sambil megangin tanganku.. Jam 4 pagi ada suster masuk dan nawarin untuk berendam air hangat di bath-up di ruangan khusus gitu, untuk ngurangin rasa sakit katanya. Dikasih waktu satu jam untuk berendam, ya tapi baru sekitar setengah jam aku udah menggigil parah. Padahal enak banget, emang beneran berkurang banget rasa sakit kontraksinya.. Tapi ya gitu, aku nggeregesi, pfft.

Sekitar jam 8 pagi aku dibawa pindah ke ruangan yang lebih besar, ruangan yang keliatan emang disiapkan untuk proses melahirkan. Kasur bulat besar, tali-tali pegangan menggantung, beberapa wastafel dan banyak lemari-lemari berisi banyak perlengkapan.

Pagi itu bukaan belum juga nambah, padahal aku udah terus-terusan jalan keliling ruangan dan duduk muter muter di gym ball. Sampe jam 11 siang bukaan masih juga belum nambah, tetap di bukaan dua. Hebamme (Bidan) nya minta aku untuk tetap tenang dan tunggu aja, karena setelah dicek kondisi janin masih oke. Di antara rasa sakitnya kontraksi itu, ada sakit lain yang bikin aku nggak tenang. LAPAR, banget. Di rumah sakit di Eropa khan nggak disediakan makanan nasi ya, adanya roti. Dasarnya perutku perut Indonesia, sepagian itu udah makan 3 apa 4 sandwich pun ya rasanya aku belum kenyang, ngerasa belum makan gitu lho, wkwk. Wahyu sampe malu untuk ambil makanan lagi.

Jam 1 siang bukaan belum juga berubah. Tapi hebamme nya masih santai aja, dia bilang kalo sampe sore belum nambah juga nanti dipikirkan untuk opsi SC nya, untuk sementara ditunggu dulu aja. Baru mulai jam 2 siang kontraksi bener-bener udah kayak nggak bisa ditahan. Dari situ waktu rasanya berlalu cepat banget. Bukaan yang dari cuma dua juga langsung cepat jadi bukaan lengkap. Kontraksi yang, gilak, aku nggak pernah nyangka rasa sakitnya ternyata gitu to, wes to indescribeable wes, di antara teriakan “Allahu Akbar” ku sambil pegangan tangan Wahyu kenceng banget, dibantu Dokter Wegner dan Hebamme Bohlke, 2 Mei 2019, jam 2.54 CEST (Central European Summer Time), Noah lahir..

2A7C550A-FB5C-401F-BC74-6DEC91D92B55IMG_6985

Wahyu yang sebelumnya bilang nggak akan nangis, ternyata ketika pertama kali lihat Noah pun juga nangis. Sambil Wahyu adzanin Noah, kita nangis.. Rasanya tuh nggak bisa dideskripsikan, haru yang pasti.. Ada manusia baru yang keluar dari perutku. Ada tanggung jawab baru yang kita emban..

Setelah proses IMD sebentar, Noah dibersihkan, tanpa dimandikan. Dan abis itu Noah langsung dikasihkan ke aku dan Wahyu, dan kita diantar pindah ke family room di lantai 4. Normalnya, di kebanyakan rumah sakit bersalin di Jerman, si Ibu nggak akan dapat kamar yang sendirian, biasanya sih bareng sama 2-3 ibu lainnya, dan si Bapak nggak boleh nemenin nginep di rumah sakit. Kalo mau yang Private Room dan Bapaknya bisa nemenin nginep berarti harus bayar biaya tambahan untuk kamar. Jangan dibayangin kayak kamar -yang (lumayan) mewah- di Rumah Sakit JIH deh, wkwk, jauh hahaha. Bukan soal biayanya sih, tapi Private Family Room itu sendiri emang nggak banyak, di Rumah Sakit sebesar UKE pun cuma ada 6 kamar. Alhamdulillah-nya masih rezekiku, kita masih dapat kamar Family Room di kamar terakhir. Alhamdulillah. Nggak bisa kubayangkan aku melaluinya tanpa Wahyu..

Sampai di Family Room, Noah betul-betul diserahkan ke kita, dan yaudah, susternya pergi. Begitu pintu ditutup dari luar, aku sama Wahyu cuma bisa liat-liatan. Mau diapakan bayi kecil mungil di hadapan kita ini….. Kita nggak tau harus gimana dan harus ngapain..

Beda banget sama pelayanan pengurusan bayi baru lahir di rumah sakit di Indonesia. Setauku, kalo di Indonesia ya susternya akan sangat membantu banget untuk ngurusin bayinya. Bantu mandiin, bantu gantiin baju, dan bantu lain lain. Sedangkan di UKE kemarin itu, yaudah, kita dianggap bisa. Harus mandiri. Pertama Noah pup, aku sama Wahyu googling dulu, gimana caranya ganti pasang diapersnya. Waktu harus gantiin bajunya, Ya Alloh, gemeteran lah ya, badannya kecil banget! Untungnya aku pernah bantu Ibu dan Bulek-Bulekku ngurusin bayi baru lahir sekitar 17-18 tahun yang lalu. Berbekal ingatan ngurusin bayinya @tsalitsaaaa sama @nadaluth aku meyakinkan diriku sendiri kalo aku bisa. Lupakan rasa sakit jahitan yang cenut-cenut, nggak ada orang lain yang bisa nolongin selain diriku sendiri. Berdua sama Wahyu kita belajar dari nol gimana harus ngurusin Noah si bayi merah.. Nggak jarang kita cek-cek google dulu kalo kita bingung hehehe. Memang ya google keren parah, dia tau semuanya wes.

Baiklah, demikian cerita pertama menyambut datangnya Noah.. Udah kepanjangan, nanti pan-kapan dilanjut lagi ceritanya.. Mohon maaf bahasanya acak adut. Udah lama nggak nulis kacau juga ya ternyata. Hehehe. Terima kasih untuk yang mau baca sampai selesai di bagian ini :*

Ps: Terima kasih untuk Wahyu, yang walaupun waktu itu awalnya lagi nggak enak badan, tapi ternyata sanggup nemenin semua prosesnya, kuat berdiri puluhan jam, terus terusan kasih support sambil terus pegangin tangan aku.. Terima kasih Ay..

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s